Pensiun dari Facebook

copast dari: http://eramuslim.com/oase-iman/pensiunan-dari-facebook.htm

oleh Anandita

Awal September 2009.
Telepon Jamal bordering, terdengar suara istrinya diseberang sana.
“Papa, Rastri udah ngelahirin, bayinya cowok. Ga jadi cesar, karena menurut dokter bisa normal” telepon Jasmine ke suaminya Jamal.
“Alhamdulillah, akhirnya lahir dengan normal” jawab Jamal mengingat adik bungsunya Rastri yang kesulitan dalam proses persalinan. Buru-buru dia menelpon adiknya Rastri untuk menanyakan kabarnya dan kesehatan bayinya.
“Hai, Rastri aku kirimin dong foto baby-mu?” Tanya Jamal via telepon ke adiknya itu.
“Aku udah upload di facebook. Bisa dicheck statusku” jawab Rastri ke abangnya
*****************************************
Oalah, Jamal demam facebook juga. Dulu pernah istrinya Jamal membuka account friendster untuk pertemanan, namun Jamal tidak menyukainya. Alasannya, tidak ada gunanya dan membuka peluang pertemanan dengan cowok lain. Pokoknya bisa jadi akan timbul gejolak di hati yang bisa menjadi fitnah!
*****************************************
Begini awalnya. Januari 2009. Jamal bertemu teman lama di SMA. Dari temannya ini, Jamal tahu bahwa teman-teman SMA berkumpul di ajang facebook. Mereka berdua berhaha-hihi menanyakan kabar teman-temannya yang lain. Ujung-ujungnya, si kawan lama ini minta Jamal gabung dengan grup alumni SMA di facebook. Biar gaul, alasan kawan tersebut!
Jadilah Jamal berkutak-katik bagaimana caranya gabung ke facebook. Beli blackberry nggak mungkin. Akhirnya ketemu juga settingan GPSR di hape Nokia-nya, biar bisa akses internet. Jadi juga Jamal “main” facebook. Ketemu banyak teman SMP, SMA, kuliah dan teman-teman kantor di pelosok daerah. Gak pandang bulu, cowok ataupun cewek. Hati Jamal sedikit gundah, dia merasa mengkhianati istrinya. Dulu dia melarang istrinya maen friendster, eh sekarang malah Jamal kegilaan facebook.
Ah, ini kan Cuma pertemanan biasa, kata hati Jamal yang lain. Dari melihat update status dan comment status kawan-kawan di facebook, Jamal mulai melihat foto-foto kawanya yang perempuan atau foto istri-istri kawannya. Hati Jamal berdesir, ah ini kan tidak boleh. Tapi ini khan buat pertemanan, lagian tidak ada niatan apa-apa koq, hibur hati Jamal yang lain.
***************************************
Pertengahan September 2009. Klik, Jamal mengunci pintu rumah. Jamal melepas sepatu dan bergegas ke meja makan. Maklum belum makan malam, kena macet di jalan. Istrinya Jasmine menyiapkan makan malam.
“Papa, tadi Rastri sms-an sama aku” cerita Jasmine
“Oh ya, bagaimana kabar Rastri?” Tanya Jamal sambil mengambil piring.
“ Kabar baik, katanya anaknya mirip ama Rastri” jawab Jasmine.
“ Mirip Rastri ya, pasti matanya besar” cetus Jamal.
“Papa gak usah pura-pura deh. Bukannya Papa yang bilang begitu di comment statusnya Rastri. Papa mainan facebook khan” serang Jasmine.
Jamal terdiam. Sebuah vonis dijatuhkan. Satu sisi dia bersyukur bisa sembuh dari kemunafikan. Sisi lain dia tidak tahan melihat Jasmine bersedih dan tubuhnya bergetar.
“Papa dulu khan melarang Mama ikut friendster. Alasannya karena banyak mudharatnya, sekarang malah Papa mainan facebook. Papa sudah menodai kepercayaan Mama pada Papa” tangis Rastri.
“Tapi ini khan gak ada apa-apa Ma” elak Jamal.
“Bagaimana tidak ada apa-apa, bukannya setiap komentar ada foto-fotonya. Kalo ada foto teman Papa yang wanita, apa Papa merasa nyaman melihat wanita bukan muhrim. Bukankah hati kita mudah tergoda untuk melihat lawan jenis” jelas Jasmine. “Iya, Ma. Papa salah. Mohon dimaafkan” jawab Jamal.
“Jangan karena takut sama manusia Pa. Takutlah kepada Allah akan dosa zina mata dan hati” saran Jasmine sambil menangis. “Pokoknya Papa harus tutup itu facebook, kecuali kalau sama Rastri ya boleh saja berkomunikan. Mama ikhlas dunia akhirat hanya itu saja. Terus copot itu foto Papa, bikin wanita lain tergoda juga. Istighfar Pa” pinta Jasmine. “Bukannya Papa bilang ih, amit-amit, facebook khan bikinan Yahudi. Kenapa sekarang Papa lupa semua itu.” Kata Jasmine
Jamal lirih “ Astaghfirullahal azhim. Ya Ma, besok Papa akan hapus pertemanan dengan kawan-kawan lain”. Jamal terdiam, lidahnya kelu, matanya menangisi dirinya yang bodoh selama 9 bulan terakhir ini.
Betapa banyak waktu tersia-siakan untuk update status dan baca komentar status “yang nggak penting banget” atau status “saru” dari kawan-kawannya. Betapa sering mata melihat foto-foto teman wanitanya di facebook. Hati Jamal sempat berdesir, ah cantik juga ya sekarang. Beda sama Jasmine ya. Nah, setan mulai menggodanya untuk menjadi teman dari temannya di facebook itu. Tidak, saya harus berhenti dan bertaubat dari kegilaan ini, tekad Jamal. Biarin saja dibilang nggak gaul, yang penting agama saya selamat dan rumah tangga utuh.
*****************************************
“Telah ditulis bagi setiap bani Adam bagiannya dari zina, pasti dia akan melakukannya, kedua mata zinanya adalah memandang, kedua telinga zinanya adalah mendengar, lidah (lisan) zinanya adalah berbicara, tangan zinanya adalah memegang, kaki zinanya adalah melangkah, sementara qalbu berkeinginan dan berangan-angan, maka kemaluanlah yang membenarkan (merealisasikan) hal itu atau mendustakannya”. [HR. Al-Bukhoriy (5889) dari Ibnu Abbas, dan Muslim (2657) dari Abu Hurairah]
*****************************************
Akhir September 2009. Update status. Jamal : “MOHON MAAF REKAN-REKAN, KALAU ADA SALAH KATA. MAU PAMITAN DARI facebook”. Dhes, Jamal menghapus semua pertemanan di facebook. Juga men-delete foto profilnya. Jamal pensiun dari facebook yang diminatinya 9 bulan terakhir. Hal-hal yang mungkin bisa menyelamatkan agamanya dan menghindarkannya dari zina mata-zina hati dan fitnah yang lebih besar. Kapan Anda pension?
(inspirasi dari curhat teman)
Abu Abiy.

16 thoughts on “Pensiun dari Facebook

  1. selamat pagi…
    sekedar mengunjungi blog sahabat di pagi yang cerah ..

  2. Salam Takzim
    Menyuarakan Sumpah memang sudah seharusnya untuk menyatukan yang terserak, dan menghimpun yang berbeda bahasa dalam bahasa Indonesia
    Salam Takzim Pemuda Indonesia

    • Facebook, atau apa saja memang akan mengganggu hubungan baik antara kita dan istri. Agar tidak terganggu hubungan itu waspadai untuk mengomentari hal-hal yang mengundang perdebatan. Maap ini hanya sumbangsih saja bukan semata-mata yang lain
      Salam Takzim Batavusqu

  3. Mengunjungi kawan yang sudah lama tidak saya kunjungi…. Pagi yang cerah disini….bagaimana disana Mas….

  4. Salam kenal mas..

    kapan nih nulis lagi, kangen sama tulisan mas Dino

  5. akhi… ini blog ane yang baru,
    jelas lah kangen sama tulisan Antum
    🙂

  6. wah..wah..suatu pukulan yang telak mas…
    saya juga bingung..sekarang bahkan ada grup aktivitas dakwah melalui facebook…
    belum lagi para narablog, facebook kan dijadikan sebagai salah satu alat promosi blog yang ampuh…
    jadi dilema nih…

    omong2, semakin sering nulis nih mas dino, sampai2 masuk ke eramuslim..
    hihihihi

  7. kalau kasusnya seperti Jamal diatas, memang sebaiknya tdk usah punya akun di FB.
    namun, utk menghindari fitnah juga zina mata, sikap Jamal memang cukup bijaksana.
    namun begitu, ada juga manfaat FB bagi sebagian orang .
    Saya sendiri tdk punya akun di FB, masih lebih bermanfaat ngeblog.
    ini hanya pendapat pribadi saja.
    Salam.

  8. Dhani ikutan comment.. hehehe..
    hhhmm.. selama ini, banyak sekali manfaat yang saya dapat dari facebook, jadi agak berat juga kalau mau pensiun. Saya berkomunikasi dengan suami lewat fb, kan bisa kirim message tidak harus di wall, kemudian berkomunikasi dengan teman-teman komunitas Linux juga dgn fb, misal menyebarkan acara2 yang digelar.. Lalu saya juga ikutan group Financial Spiritual Quotient, dan saya sering mendapat message artikel2 menarik.. wah banyak banget dech manfaat yang saya dapat..
    jadi menurut saya, semua itu tergantung pada diri kita.. apakah suatu teknologi dijadikan manfaat atau merugikan.. salam..🙂

  9. ya mas Dino…terimakasih sudah copas tulisan saya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s